Nasional

Kejagung Periksa Dua Saksi Kasus Impor Besi atau Baja

136
×

Kejagung Periksa Dua Saksi Kasus Impor Besi atau Baja

Sebarkan artikel ini
Kejaksaan Agung

Jakarta – Kejaksaan Agung (Kejagung) memeriksa dua orang saksi terkait kasus dugaan tindak pidana korupsi impor besi atau baja, baja paduan dan produk turunannya periode 2016 sampai dengan 2021.

Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejagung, Ketut Sumedana, menyatakan saksi yang diperiksa atas nama tersangka TB, tersangka T, dan tersangka BHL yaitu WT selaku Direktur PT Duta Sari Sejahtera, dan saksi atas nama tersangka Korporasi yaitu GKT selaku Komisaris PT Perwira Adhitama Sejati.

“Pemeriksaan saksi dilakukan untuk memperkuat pembuktian dan melengkapi pemberkasan dalam perkara dugaan tindak pidana korupsi dalam impor besi atau baja, baja paduan dan produk turunannya pada 2016 sampai dengan 2021,” kata Sumedana dalam keterangannya Senin (8/8/2022).

Dalam kasus itu, Kejagung telah menetapkan tiga orang tersangka di antaranya, BHL selaku Owner/Pemilik dari PT Meraseti Logistic Indonesia, Taufik (T) selaku manajer di PT Meraseti Logistik Indonesia dan Tahan Banurea selaku Analis Perdagangan Ahli Muda pada Direktorat Impor Direktorat Jenderal Perdagangan Luar Negeri Kemendag.

Selain itu, Kejagung juga menetapkan enam perusahaan sebagai tersangka koorporasi yakni PT Bangun Era Sejahtera (PT BES), PT Duta Sari Sejahtera (PT DSS), PT Inti Sumber Bajasakti (PT IB), PT Jaya Arya Kemuning (PT JAK), PT Perwira Adhitama Sejati (PT PAS), dan PT Prasasti Metal Utama (PT PMU).(dm/inp*)